Curiga Adanya Pendataan Diam-diam, Mukhlis Farid Lakukan Kroscek Ke Kelurahan Kalegowa
Cari Berita

Advertisement

Curiga Adanya Pendataan Diam-diam, Mukhlis Farid Lakukan Kroscek Ke Kelurahan Kalegowa

Kibar News
5/28/2020

KibarNews.id- Pemerintah Kabupaten Gowa menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) diberikan dari refocusing anggaran dana desa, yang mana dari 121 desa di Kabupaten Gowa akan men-cover bantuan pangan ke 11.666 KK. Sementara, dari anggaran kelurahan akan men-cover 4.600 KK atau masing-masing 100 KK dari 46 kelurahan yang ada. 

Grafis penyaluran bantuan selama PSBB dan perluasan jumlah total KK Kabupaten Gowa 224.404 -
135.494 terealisasi = 88.910 KK tidak ter-cover, dengan uraian sebagai berikut :
Penerima BPNT dan PKH 33.209 KK, Bantuan Sembako Covid Pusat 18.721, Bantuan Sosial Tunai (BST) Kemensos 17.143, BLT Kelurahan 4.600 KK,
BLT Desa 11.666 KK, paket Sembako Kabupaten dan Provinsi 45.566 KK, paket Sembako aduan call center 4.589 KK

Mengacu pada grafis data tersebut diatas, berarti ada 88.910 KK tidak tersentuh bantuan selama masyarakat terkena dampak pandemi Covid-19 

Kondisi tersebut membuat Mukhlis Farid melakukan kroscek ke Kelurahan Kalegowa, dengan niat untuk membantu masyarakat lainnya, agar tersentuh bantuan di wilayah tempatnya berdomisili.

Pemuda kompleks Pandang-Pandang ini curiga dengan adanya pendataan secara diam-diam dan tidak transparan oleh perangkat kelurahan sampai tingkat RT/RW.

"Sangat jelas terlihat dalam daftar penerima BLT dana kelurahan di kelurahannya ada dalam satu rumah dengan alamat yang sama, penerimanya berjumlah 5 orang dengan 5 KK dan 1 KK dobel dapat lagi bantuan sosial lainnya. Jadi 1 rumah ada 6 bantuan mereka terima," urai Mukhlis.

Suami istri jadi penerima bantuan, katanya, suaminya dapat BLT dan istrinya dapat BPNT dengan nomor kartu keluarga yang sama.

Ditambahkannya, ada juga beberapa data penerima sudah menerima bantuan BLT namun mendapatkan lagi bantuan Sembako
 
Sekadar diketahui, berikut ini data penerima dengan alamat Kompleks Hasanuddin Pandang-Pandang Blok D 39, Kelurahan Kalegowa,  Lingkungan Hasanuddin, antara lain: 

1. Suardi Nomor NIK 7306041911830001 blok D 39
2. Sri endang Nomor NIK 7306086321065001 blok D 39
3. Fitri Nomor NIK 732404500880001 blok D 39
4. Adhy Cakra Yudha no nik 7                          306083101860010 blok D 39
5. Muh Aidil Nugroho Nomor NIK 73060823029296003 blok D 39
 
Penerima dobel BLT dan Sembako
1 Ahmad Mahyudin Nomor NIK 730608070474004 blok D 91 (BLT)
2 Nursiah Nomor NIK 7306085603720003 blok D 91 (BLT)
3 Dimas Panji Wiratama Nomor NIK 7306081405960003 D 91 (BLT)
4 Medi Diana Nomor NIK 7306085405980017 blok D 91 (BLT)
5 Desi Harianty Nomor NIK 7306080310120008 blok D 91 ( BPNT)

Sementara saat dikonfirmasi via WhatsApp, Camat Somba Opu, Agussalim mengatakan memang benar laporan tersebut, dirinya sudah mengkroscek langsung ke rumah penerima yang dimaksud.

"Ada 4 KK penerima BLT dan 1 KK penerima BPNT 1 rumah dengan alamat sama, saya sudah laporkan hal ini ke Bupati Gowa," jelas Camat Somba Opu, Agussalim.
Lebih jauh dijelaskannya, terkait dengan warga dobel menerima bantuan BLT dan Sembako, kalau warga lebih dulu mendapatkan Sembako kemudian mendapatkan BLT itu tidak apa-apa. 

"Secara kemanusiaan tidak mungkin kita mau tarik lagi Sembakonya. Namun, kalau terlebih dahulu mendapatkan bantuan BLT kemudian dapat lagi Sembako, itu yang tidak dibenarkan," pungkasnya.(Udhin).

Politik

Advertisement